Sadis je tajuk aku kat atas. Clise sangat. Menggelikan pun ada. Tapi…what can we do?

Ni cerita aku kat kampus. Cerita yang membuktikan bahawasanya pelajar lelaki memang kurang di dalam IPTA.

Aku ni bukanlah seorang yang rajin ‘makan angin dalam kampus’. Tempat aku selalu pergi di bulatan Pahang(satu tempat yang dikhaskan tuk melepak, ia berbentuk bulatan, di tengahnya ditanam pohon2 dan rumput menghijau) dan kalau aku lapar kafe lah tempat ku tuju. Library? Hu..jauh sekali. 1 sem juz one or twist je aku pergi.

Sepanjang 3 tahun aku belajar di universiti ni, memang susah benar untuk aku tengok/jumpa sang lelaki dalam kampus aku khasnya. Kalau sesiapa yang baru masuk atau datang ke kampus aku, nescaya korang akan terkejut beruk atau tertanya-tanya. Universiti ini untuk perempuan saja ke?

Ha..ini kerana pemandangan di kafe fakulti atau pusat kemudahan pelajar hanya warna-warni(color tudung) je yang dapat kita lihat. Warna hitam berbentuk rambut hanya 10% je. Itu pun tertutup oleh pemandangan warna-warni ini.

Aku pun kadang-kadang terdetik dalam hati, mana pelajar-pelajar lelaki? teruk sangat ke kepupusan mereka dilanda kebanjiran pelajar perempuan? 

Satu lagi menakutkan, tanda-tanda awal atau akhir(i’m not sure) hari kiamat adalah bilangan perempuan lebih banyak dari lelaki. Seram!!

Satu lagi menghampakan, aku selalu dengar pensyarah aku kata, kalau nak cari calon suami universiti adalah tempat terbaik. Selalu juga aku dengar teman-teman sekuliah merungut tak dapat cari dan memilih lelaki idaman. Sebab kekurangan kaum adam ini sungguh ketara.hhuhu..hampa.

Cuba anda bayangkan, di dalam kelas aku hanya 5 orang sahaja dari ADAM, dan 26 orang HAWA. Kalau time grouping ‘mereka’ ini tak perlu cari group sendiri. Pasti mereka akan terpilih dan dipilih. Sebab tenaga mereka memang diperlukan untuk kerja berat. Hhuhu..susah.

Wahai kaum ADAM, di manakah anda menghilang?

Ini bukan bermakna kami memerlukan sangat-sangat kehadiran anda. Ini juga bukan bermakan kami tak boleh buat sesuatu tanpa bantuan anda. Ini juga bukan bermakna anda adalah tulang belakang kami. Tapi, hakikatnya yang terpaksa kami akui dan juga kamu akui, ADAM dan HAWA dicipta berpasangan dan saling melengkapi. Jika hilang salah satu daripada ADAM atau HAWA maka pincanglah kehidupan ini.

Hmmm…ini adalah salah satu masalah negara malah dunia yang lebih teruk berbanding kenaikan harga minyak.

Wassalam..