Archive for Disember 2008

Realize, Colbie Caillat

 

Take time to realize that your warmth is crashing down on in. 
Take time to realize that I am on your side. 
Didn't I, didn't I tell you?
But I can't spell it out for you.
No, it's never gonna be that simple. 
No, I can't spell it out for you. 
 
If you just realize what I just realized, 
Then we'd be perfect for each other, 
And we'll never find another.
Just realize what I just realized, 
We'd never have to wonder,
If we missed out on each other now. 
 
Take time to realize,
Oh, oh, I'm on your side. 
Didn't I, didn't I tell you? 
Take time to realize this all can pass you by.
Didn't I tell you?
But I can't spell it out for you.
No, it's never gonna be that simple. 
No, I can't spell it out for you. 
 
If you just realize what I just realized, 
Than we'd be perfect for each other, 
And we'll never find another.
Just realize what I just realized, 
We'd never have to wonder,
If we missed out on each other oh.
 
It's not the same. 
No, it's never the same,
If you don't feel it too. 
If you meet me halfway, 
If you would meet me halfway, 
It can be the same for you. 
 
If you just realize what I just realized, 
Than we'd be perfect for each other, 
And we'll never find another.
Just realize what I just realized, 
We'd never have to wonder...
 
Just realize what I just realized, 
If you just realize what I just realized... ooh ooh.
Missed out on each other now. 
Missed out on each other now.
Realize, realize, realize, realize, oh.

P/S: Nak realize lu..

Selamat tinggal 2008 dan selamat datang 2009

Salam semua..

25 Disember 2008. Genaplah usia ku mencecah 23 tahun. Tua?ya, aku terasa sungguh ‘besar’. Happy belated birthday. Terima kasih kalian( keluarga dan teman-teman) yang masih mengingati hari lahirku. Terima kasih juga untuk hadiah yang sungguh bernilai.

Terima kasih pada Yang Esa kerana mengurniakan untuk ku umur yang panjang sehingga ke hari ini. Alhamdulillah.

Tahun ini banyak cerita menarik yang berlaku. Aku dapat kegembiraan yang berganda. Antaranya pada tahun ini aku dapat ahli keluarga baru. Aku dapat 4 anak sedara. 2 lelaki dan 2 perempuan. Nur Amirah Farhana, permata hati pertama abang sulungku. 2 tahun mereka menanti cahaya mata ini. Alhamdulilah pada tahun ini doa mereka termakbul.

Awangku Muhamad Amirul Azwa, putera sulung daripada kakak nombor dua aku. 2 tahun juga mereka menanti putera untuk menemani 2 puteri mereka.

Puteri Zafirah Alesandra, zuriat pertama abang ketiga aku.

 Dan yang baru je lahir 16 Disember ni Mohd Hakim Muhaimin. Permata hati sulung kakak kelima aku. Aku belum berpeluang menatap wajah sikecil ini.

Pada semester ini juga aku memperbaiki keputusan peperiksaan aku. Alhamdulillah.

2008. Kau akan jadi kenangan. Buat pengetahuan, aku ini manusia yang tiada azam untuk tahun baru. Tapi bukan bermakna aku tiada arah hidup (tapi kadang-kadang terpesong dari orbit kebenaran juga!)

Aku bukan individu yang suka menanam azam di awal tahun dan tidak tercapai akhirnya bila hujung tahun menjelma. Boleh kah? Ya, kau juga boleh lakukan. Aku buat begitu agar aku tidak kecewa apabila azam yang ditanam itu tidak menjadi kenyataan. Perasaan terkilan itu lebih dari segalanya. Aku tidak sanggup menerima kegagalan. Nanti aku akan menjadi manusia yang huru-hara jiwanya. Aku menjadi seorang yang tidak siuman dalam beberapa jangka. Aku akan mula menyalahkan diri sendiri. Jiwa kacau. Pada masa itu, matilah segala kerasionalan aku. Jangan suruh aku berfikir secara rasional atau lojik akal. Itu semua tidak membantu. Cukup senang, untuk mengelakkanya jangan buat azam tahun baru. Kolot ke?

2009. Semuanya baru. Aku jadi orang baru, kawan baru, suasana hidup yang baru dan peralihan ke alam baru.

2009 aku mula ber’latihan industri’. Praktikkan teori yang telah aku pelajari selama tiga tahun setengah di dalam kelas. Aku turun padang. Ya. Aku menjadi wartwan pelatih di Utusan Publication. Takut!

Aku kena bertukar dari tidak matang kepada seorang yang berfikiran lebih matang. Tidak boleh main-main. Tugasan tidak boleh aku lewah-lewahkan, sebagaimana aku selalu tundakan tugasan yang pensyarah bagi. Tidak boleh. Nanti hidup aku bertemankan maki dan bersulamkan ‘hamun’.

Kawan aku juga mesti bertukar. Bergelumang dengan ‘otai-otai’ di Utusan. Beramah mesra dengan PR-PR, dan sumber-sumber. Pendek kata aku mesti pandai berlakon. Mengikut skrip. Huh! aku cuba yabg termampu.

Lepas praktikal aku menjadi seorang yang bekerjaya. Aku keluar dari ‘comfort world’ di alam kampus. Alam pekerjaan. Aku akan buat yang terbaik. Bolehkah aku laluinya?

Kalau boleh…2009 jangan muncul. Bolehkah???

Entah!!!

Salam..
I’m back. Hmm..not at all, actualy. Aku visit cc juz nak renew library books. Singgah cuma nak menyatakan”AKU TIDAK PUAS HATI’ dengan amoi yang jaga cc ni. Benci!!
P/S: Minggu depan aku aktifkan blog..

Aku juga mahu bercuti

Ramai blogger bercuti. Blog tak update. Jadi aku juga mahu bercuti seketika. Sehingga jumpa lagi. EID MUBARAK. Selamat Hari Raya Aidil Adha kalian. Korbankanlah jiwa anda, kekayaan anda, binatang peliharaan anda dan macam-macam lagi. Chow chincau yeossss…tata..Assalammualaikum.

Buta teknologi rupanya..

Salam semua…

Pagi-pagi hari lagi aku mulakan dengan perkara lucu. Hari ini buka je wordpress, dashboard tukar design. Puas aku godeh-godeh camna nak view site. Arghh..memalukan betul. Semua aku click. Rupanya..butang view site terletak diheading blog. Sengal tul. taulah aku ni bukan teknology literacy person.

Haha..kalau ingat balik ke’gegeran’ aku pagi tadi sungguh memalukan. HiHi3..

Aku budak ketinggalan zaman. Hakikatnya.

Pengakuan ikhlas. Dulu aku tak suka sangat surf internet. Buka internet just nak cari maklumat untuk assignment. Aku buta internet sungguh. Tapi itu dulu. 3 tahun lalu. Untuk chating online pun aku tidak tahu. Selepas latihan industri di Bernama baru aku ada YM. Tapi sampai sekarang aku tidak berapa berkenan dengan laman ‘social networking’. Aku hanya ada blog dan email.

Blog ini wujud pun hasil aku dan rakan-rakan di’paksa’ pensyarah supaya buat satu laman blog untuk salah satu subjek kuliah, selepas itu semuanya berubah. Aku ketagih internet. Arghh..teknologi yang menyusahkan aku.

Internet addict. Hmm..hidup pada hari ini bergantung pada internet. Sistem pembelajaran pun berubah. Nota dan assignment semuanya diberi melalui internet. Di USIM sendiri ada sistem yang menghubungkan pelajar dan pensyarah iaitu  My Learning Management System (MY LMS). Sistem ini ada laman chat. So, senang je kalau pelajar yang malu nak ketuk bilik pensyarah cuma masuk laman chat ni saja. Pensyarah pun senang, assignment semua letak dalam ni (kalau pelajar yang malas nak buka LMS alamat tak tahu le ada assigmnt baru), nota slide download je kat sini.

Itulah kadang-kadang aku fikir, teknologi ni membantu atau menyusahkan. Whatever dear.

Dinner dan berbagai emosi, entri sebelum *berkabung*

Salam semua…

Attention: Perkataan *berkabung* membawa maksud bercuti panjang dan blog ini tidak akan diupdate.

Lama rasanya aku tak bagi salam di dalam blog ni. Jawab tau. Ni, nak kongsi cerita, 17hb ari tu aku dan rakan-rakan ada dinner akhir semester di Hotel A***** K****, Nilai (hotel takdak bintang pun). Berbagai ragam dapat aku lihat. Habis daring semua. All out beb. Teman yang aku tak pernah tengok ber ‘make-up’ habis dah bertempek ‘make-up’ dimuka  pada malam tersebut. Seperti biasa, aku tidak amik pusing pasal tema pada malam dinner tu. aku sempoi. Juz memakai baju kurung Pahang dan tudung biasa yang aku pakai masa kuliah. ‘Make-up’? aku cuma memalit sedikit bedak dan cream fair n lovely dan mencalit sedikit maskara kebulu mataku. Cukup. Segan juga dengan rakan-rakan yang lain, mereka bukan main ikut tema.

Cerita bebudak lelaki pula, ada yang memakai baju melayu dan seluar slack dan baju melayu sepasang tanpa sampin. Lagi sempoi. Budak course lain siap macam nak pergi salam tangan tuk kadi. Budak kom relaks je. Hmm..tak payah baju yang cantik dan muka yang menawan kalau nak happy kan? tapi, malam itu kondisi tubuh aku tidak mengizinkan aku bergembira pada tahap paling maksima, aku diserang demam yamg tak kebah-kebah selama 3 hari. Jadi, pada malam itu aku tidak berupaya membuat kecoh. Tidak kecoh mengejar lensa kamera, tidak kecoh berceloteh dan tidak gelojoh makan( menu malam tu tak berapa best pun, tak rugi tak makan).

Hmm…malam itu juga ada teman-teman yang menangis kesedihan sebab kami akan berpisah selepas ini. Membawa haluan masing-masing dengan membawa tittle ‘fresh graduan’ yang memasuki alam pekerjaan. Takut. Takut untuk keluar dari kepompong selesa ini selama bergelar pelajar. Kehidupan pelajar yang ditaja dan dapat berhidup secara riang ria bersama teman. Ah..keluhan. Perkara paling senang aku buat pada masa ini. Biarlah teman, lepaskan kenangan itu. Kita cipta kenangan baru. Mana mungkin aku boleh lupakan kamu, kenangan bersama kamu. Biarlah bila aku diambang usia emas, aku tidak dapat mengingat namaku, tapi hanya satu dalam kotak memoriku, kenangan bersama kamu. Sedih.

Tukar emosi..:)

Kelakar. Di akhir majlis, kami semua diminta menyanyi lagu ‘Jangan Ada Benci-Cassy’ bersama-sama pensyarah. Hampeh. Lagu ini mempunyai lirik yang sedih dan penuh makna. Teman meja lain menangis tersedu-sedu. Tetapi teman lelaki semeja denganku ketawa galak. Sengallah korang. Yang sorang sibuk merakam. Yang lain sibuk menyanyi dengan penuh perasaan dengan gaya mengejek. Weii..aku yang demam terus kebah. Teman lain sampai mengalir air mata, bukan nangis sedih, tapi refleksi akibat daripada ketawa yang berlebihan. Bebudak lelaki lain siap nyanyi dalam versi Sabah. Masa inilah meja kami menjadi tumpuan mata-mata asing yang tidak puas hati. Kami telah membuat onar dengan bunyi gabungan ketawa dari 10 orang tuan badan. Bergegar satu dewan.

Kesian. Pada malam itu, Puteri dan Putera yang mengikut tema telah terpilih. Seramai 3 orang puteri dan 3 orang putera dipanggil naik pentas. Nasib malang si tuan *puteri. Terjatuh dari pentas. Kaki si puteri termasuk di dalam lubang pentas (aku dah cakap hotel takdak bintang, pentas ada lubang). Pada masa itu aku sibuk merakam dan saat-saat itu telah terakam di dalam tape itu. * identiti tuan puteri dirahsiakan.

Satu peristiwa yang kasihan juga berlaku. Teman rapatku, pada majlis yang ‘grand’ itu sandal yang dipakainya terputus. Sudahnya dia hanya duduk dimeja makan dan sama sepertiku tidak kecoh mengejar lensa kamera dan bertegur sapa dengan teman lain.

Hampeh. Menu pada malam itu sungguh tidak bertaraf hotel. Kami di sajikan dengan hidangan; daging masak kicap berempah, ikan (tak tau nama) masak kari, sayur campur goreng, ayam masak merah, kerabu mangga, kerabu sayur, dan ulam-ulaman yang ku kira dalam 3 atau 4 jenis serta sambal belacan. Pencuci mulut terdiri daripada buah-buahan dalam 3 jenis dan puding. Just it! Ah..keluhan. Aku manusia yang tidak bersyukur. Alhamdulillah atas nikmat makanan itu.

Terkilan. Aku terkilan. Di akhir majlis ada sesi bergambar. Dalam gambar itu mukaku tidak kelihatan. Ke mana ya kamu? ya, pada masa itu aku telah kembali ke asrama. Aku diajak balik oleh seorang pensyarah dengan menaiki keretanya bersama seorang teman. Orang berbudi tak akan aku hendak tolak. Pada mulanya, satu tujuan ku untuk mengambil present  yang beliau ingin beri kepada pelajar kewartawanan yang terletak di dalam keretanya. Akhirnya, aku dan seorang rakan balik saing dengan beliau. Thanks miss untuk hadiah itu dan menghantar kami balik. Tak terkilan sangat pun. Hu3.. 

Habis. Secara ringkasnya dinner itu berlangsung. Nanti aku up-load gambar ya.

Jom sesi bergambar.

Mek-mek yang comel loteh..gorgeous!

Mek-mek yang comel loteh..gorgeous!

team perempuan melayu terakhir..ayu je..

team perempuan melayu terakhir..ayu je..

Inilah muak2 pembuat kecoh majlis..

Inilah muak2 pembuat kecoh majlis..

Ini muka yang tak ikut tema majlis..sempoi..

Ini muka yang tak ikut tema majlis..sempoi..

 

 

 

 

 

Ehemm..matching je..

Ehemm..matching je..

Jejaka rebutan pada malam itu

Jejaka rebutan pada malam itu

Muka dia lagi

Muka dia lagi

Ehem..

Ehem..

 

 

 

 

 

dia lagi..kan aku da kata, jejak rebutan

dia lagi..kan aku da kata, jejak rebutan

Geng-geng meja kecoh

Geng-geng meja kecoh

Cenggini ke orang demam berposing?

Cenggini ke orang demam berposing?

Bergambar bersama pensyarah tersayang

Bergambar bersama pensyarah tersayang

Aku teramat takut!!

Daripada Ali bin Abi Thalib r.a. Rasulullah saw. Bersabda: ” Apabila umat ku telah membuat lima belas perkara, maka bala pasti akan turun kepada mereka iaitu:

  1. Apabila harta negara hanya beredar pada orang-orang tertentu.
  2. Apabila amanah dijadikan suatu sumber keuntungan.
  3. Zakat dijadikan hutang.
  4. Suami memperturutkan kehendak isteri.
  5. Anak derhaka terhadap ibunya,
  6. Sedangkan ia berbaik-baik dengan kawannya.
  7. Ia suka menjauhkan diri daripada ayahnya.
  8. Suara sudah ditinggikan di dalam masjid.
  9. Yang menjadi ketua satu kaum adalah orang yang terhina di antara mereka.
  10. Seseorang dimuliakan kerana ditakuti kejahatannya.
  11. Khamar (arak) sudah diminum di merata tempat.
  12. Kain sutera banyak dipakai (oleh kaum lelaki).
  13. Para artis-artis disanjung-sanjung.
  14. Muzik banyak dimainkan.
  15. Generasi akhir umat ini melaknat (menyalahkan) generasi pertama (sahabat).

Maka pada ketika itu hendaklah mereka menanti angin merah atau gempa bumi atau pun mereka akan dirobah menjadi makhluk lain”.

Ya Allah! Berdetak hati aku bila membaca petikan ini. Subhanallah! Terasa bergegar urat saraf aku. Kecut. Nadi berdetik tidak sehaluan lagi. Jantung berdebar kencang. Keinsafan mula menular dari segenap ruang bila mengingati kesalahan lalu. Ya Rabbi!

Petikan ini aku baca disalah satu blog kawan seperjuangan yang ku kira aku mengenalinya.(minta izin copy ya..:)

Lemah longlai tubuh bila baca tanda-tanda dunia di akhir zaman ini. Di antara15 perkara itu ada yang berkaitan dengan kejahilan ku. Ya Allah! ampuni aku. Aku belum bersedia menghadapi hari penghabisan itu. Sungguh.

Perkara dinombor 5, 6, 7, 13 dan 14.

Perkara ke 5. Di zaman kejahilan aku dahulu selalu buat mak aku menangis. Bukan menangis kerana kegembiraan, tapi menangis kerana kedegilan, kealpaan, kebodohan dan ketidak tamadunnya aku. Sungguh. Perkara ke 6. Tetapi bila bersama teman, seboleh-bolehnya aku akan menjaga hati mereka. Melayan mereka seolah-olah teman-temanlah yang melahirkan aku, mendodoikan aku, menjaga aku ketika kecil. Ah..karut. Bila teman-teman berasa hati atau menangis kerana kesalahan aku, aku akan bersusah hati. Selalu menyalahkan diri sendiri kerana keterlanjuran perkataan. Tapi itu tidak ku lakukan untuk mak aku. Aku selalu memperlekehkan perasaan seorang insan teramat mulia. Ah..sungguh jahil aku.

Perkarta ke 7. Berdosa yang teramat. Aku buat bapa aku macam tiada perasaan. Semenjak aku pulang beraya hari itu, sampai ke hari ini hanya sekali sahaja aku berbual dengannya ditalian. Bukan tidak cukup kredit untuk menelefon. Tetapi, dek mengikut rawan hati anak yang degil, dek kerana kesombongan seorang anak yang tercalar egonya oleh teguran seorang  bapa, aku sengaja buat-buat lupa untuk menghubungi bapa. Sebenarnya aku berkecil hati dengan bapa ketika balik bercuti raya masa itu. Kerana bapa, sememangnya layak untuk menegur anak, tapi bagi aku teguran bapa itu mengguris emosi dan keegoan aku. Aku mengekalkan rasa kesombongan dan keangkuhan dengan seorang insan yang terluhur. Betapa angkuhnya aku, ketika peperiksaan diambang waktu, restu bapa juga yang ku pinta. Tetapi pada masa itu aku masih menyimpan rasa terkilan dengan bapa. Aku minta restu darinya untuk kepentingan diri sendiri. Kejayaan aku di dalam peperiksaan. Insan apakah aku ini?

Perkara ke 13 dan 14. Aku kurang mengenali penceramah agama. Aku kurang mengenali ahli-ahli sufi. Aku cetek pengetahuan tentang sejarah-sejarah ahli ulamak zaman dahulu. Tapi, cuba tanya aku artis tempatan atau luar negara, pasti aku ada jawapannya.

Aku jarang menonton dan mendengar ceramah yang berguna. Hati aku diselaputi lirik-lirik lagu, bukan ayat-ayat suci al-Quran atau zikir-zikir.Yang selalu menjadi halwa telinga adalah lagu-lagu Indonesia dan Melayu yang asyik dengan percintaan duniawi sesama insan, lagu Inggeris yang bermakna jelek, lagu korea dan manderin yang tidak ku tahu erti. Itulah aku.

Bukan untuk menunjukkan kelemahan diri, tapi untuk aku jadikan pedoman untuk orang lain. Betapa aku dan kamu tidak menyedari kejahilan kita itu sebagai satu petanda kepada hari penghabisan dan pembalasan. Sudah tertulis di sana, dengan tangan apakah aku menerima buku ‘rekod’ selama mana aku bernafas di dunia ini. wallahua’lam.

Ya Allah! ampuni keterlanjuran aku. Engkau tunjukkanlah aku jalan yang Engkau redai. Ampunkan semua kesalahan perilaku ku dan keterlanjuran dalam tutur kataku dan keaiban pemikiran hati ku. Amin.