Salam,

Ntahlah, aku rasa bersalah sangat dengan hamba Allah ini. Tapi aku takut untuk mengekspresikan perkataan maaf itu. Takut maaf aku tidak diterima.  Aku tahu, aku bukan ego, semua orang tahu, manusia jarang mengeluarkan tiga perkataa ini ”maaf” ”terima kasih” dan ”tolong”. Aku termasuk golongan ini. Pada kala ini. Kebiasaannya perkataan ini selalu aku ekspresikan.

Aku selalu buat. Selepas dimarah bos, dengan hati yang dangkal, marah dan ingin menghujahkan maki kepadanya, tapi perkataan ‘terima kasih en…..’ aku utarakan. Pelikkan?

Kepada pemandu teksi dan pemandu bas aku seringkali menghargai jasa mereka setiap kali aku selesai ‘menumpang’ kenderaan mereka.

Kepada individu yang kadang-kadang menekan butang ‘open’ di pintu lif juga selalu aku hargai.

Inikan pula perkataan maaf yang perlu aku minta. Sebab ini kesalahan aku. Tapi takut, malu dan tiada daya.

Bukan takut tidak bertempat, tapi situasi sekarang yang menghimpit. Hamba Allah itu masih dalam kedaan ‘tidak memerlukan kata maaf’ dan situasi dia dalam keadaan tertekan.

Kawan aku pernah berkata, orang dalam keadaan marah dan kita berulang kali memohon kemaafan pada waktu itu, maaf kita tidak akan diterima. Ya, aku pun begitu, aku memerlukan beberapa saat untuk meghilangkan amarah, baru kata maaf aku terima.

Harap hamba Allah itu maafkan aku.

Mohon.