Alasannya.

“Tak nak buat aku tersalah membuat keputusan. Membuat keputusan kerana terpaksa. Tahu, aku tidak punya punya apa-apa perasaan kepadanya”

Erk! Gulp!

Terkena batang idung aku. Tapi, alhamdulillah dia mengerti.

Terima kasih tidak terhingga. Kau tidak membuat aku menjadi si tolol yang bisu dan terpaksa.

Kejam?

Lebih kejam kalau aku membuat keputusan kerana terpaksa tanpa ada perasaan. Right?

Maaf ya. Tahu, bukan senang menerima hakikat itu. Doa banyak-banyak dan berserah kepada Allah. Amin.