Archive for September 2009

Fasa tekanan

Salam..

Mula-mula, nak ucapkan selamat hari jadi buat kakakku, K.Iena dan member kamchengku, Maira. Semoga kamu bahagia, sukses, panjang umur, murah rezeki, sentiasa di bawah lembayung rahmat Tuhan Yang Esa dan di masukkan dalam golongan orang-orang yang beriman. Amin.

Hari ini atau lebih tepat bulan ini adalah fasa tekanan terbentuk di kalangan para graduan yang baru abis belajar bulan Mei hari itu.  Termasuk kawan-kawan aku. Huh..

Aku boleh bantu setakat yang aku mampu saja. Bagi info di mana ada menawarkan jawatan kosong.

Sorry, guys.

PC aku malatop

Sedang syok update facebook PC aku meletup pulak, adui…ni cleaner punya pasal. Lepas dia orang bersihkan tempat aku, plak PC terkena air sabun dan cabel internet tak boleh connect. Call Bahagian Teknologi Maklumat tak jawab. Masih cuti rayalah tu..

Jadi aku patah kaki sebelah nih, terpaksa tumpang PC budak opis.

Serius aku terkejut. Meletup secara mengejut dan mengeluarkan bauan hangus..haha..melompat gelabah aku..hehe..buruk benar perangai..haha..

Sebenarnya, tadi tu mesti kena daulat sebab aku menyalahgunakan harta kerajaan buat benda tak termasuk dalam portfolio aku…update blog dan facebook. Habis tu macam mana?

Ala..pinjam pun tak boleh..kedekut..cemuih (erk?), orang Sabah cakap karit banar..

Bukan selalu buat tau..haha..

Chow

The only thing that really make Raya as Aidilfitri is..

Salam..

Kali kedua beraya tanpa mak dan bapa.

Raya pertama..tiada takbir raya yang aku dengar. Itu bermakna perbuatan avoidance. Bukan tiada siaran langsung atau rakaman takbir di media elektronik, tetapi tangan aku gatal tidak mahu tekan chanel siaran takbir yang dikumandangkan. Biar aku alunkan irama mulia itu di sanubari aku. Just, only for me.

Paling kecewa sewaktu pengisytiharan raya jatuh pada tanggal 20 September 2009 ialah abang aku. Dia berharap supaya 1 Syawal jatuh pada hari Isnin. Kerana penerbangan beliau pada 20hb. Kesian dia, tiket habis dan terpaksa berhari-raya-pertama sendiri di atas kapal terbang.

Pagi Syawal, seawal pukul 6 pagi aku hantar pemergian abang aku ke lapangan terbang. Banyak cerita pahit-manis-lucu-hampeh pada 1 Syawal yang tidak akan aku lupakan. Ini adalah rahsia kami berempat..haha..

Pagi raya, mak aku orang paling hiba. Bapa aku boleh lagi control macho..haha..

Banjir LCCT dengan tangisan adek aku. Aku (kebiasaannya aku seorang yang cengeng, tapi aku cari kekuatan untuk tidak menagis, menjadi kuat. Siapa lagi kalau bukan aku sebagai tunjang kekuatan adik aku sendiri) cuba sedaya upaya menahan tangis. Pedih tau.

Haih. Kalau difikirkan, tahun ini..tiada ketupat, tiada rendang, tiada sate, tiada baju raya, tiada kasut raya dan tiada famili di depan mata. See, percaya tidak? Pagi raya kami makan di McD for breakfast dan KFC for lunch. Gila. Bila mak aku tanya, ” Masak apa?”. Aku dan adek berbohong…” Masak rendang, rebus ketupat segera dan goreng ayam” that’s it. Bohong sunat, supaya tidak menambahkan kesedihan hati seorang ibu. Sekurang-kurangnya, tidak merasa air tangannya, kami dapat makan juga juadah basic di hari raya. Lucu. Sedih, actually. Tiada baju kurung. Aku hanya memakai t-shirt dan jeans. Tiada lagu raya berkumandang. Juga.  Hanya tangisan mak dan kakak aku dari Sabah.

Raya kedua.

Sendiri di rumah. Tak boleh duduk diam. Takut perasaan sedih berkunjung. Habis rumah abang aku kerjakan. Membersih, mengemas, mencuci dan mentouch up rumah. Menyibukkan diri.

Makanan hari kedua. Makan maggi. Hah..kalau mak aku tahu, rawan hatinya.

Raya ketiga.

Aku balik rumah sewa di Putrajaya.

Lagi sunyi. Tiada Tv. Opss! ada TV tapi tiada Astro. Aku layan laptop. Main game. Bunuh-bunuh. Hek!..padahal game tu tak pernah aku main sebelum ini. Itu game yang didownload oleh adik aku. 

Itulah. The only thing that make Raya as aidilfitri adalah meraikannya bersama keluarga. Paling penting mak dan bapa. Aku rugi setahun lagi.

Tahu tak? berdoa di malam takbir akan dimakbulkan?. Tahu tak apa yang aku pohon?

Selamat hari raya semua.

SELAMAT HARI RAYA KALIAN

 

kad-raya-6

Selamat hari raya semua..

Raikan dengan penuh kesyukuran dan bersederhana

Ingat yang susah, yatim, orang tua dan perantau

Zahirkan rasa syukur dan nikmat

Mohon bulan agung ini dapat kita temui pada tahun seterusnya

Agar dapat menebus segala kekurangan pada tahun yang sudah

Maafkan segala yang terucap, termakan, terminum, termaki, terambil, terniat jahat, terumpat dan segala yang tidak diredahi hati kalian

Sesungguhnya, bukan mudah hendak sempurnakan diri dengan kebaikan

Pasti ada cacat cela di mana-mana

Harap segala Qaul dan Fi’il dimaafkan

Sucikan hati menerima kemaafan

Doaku berpanjangan agar kalian bahagia beraya bersama keluarga, saudara, sahabat handai dan taulan

Maaf lahiriah dan batiniah dipohon

Sejuta kemaafan diharapkan

Daaa…

Kepada MANUSIA yang tidak layak digelar MANUSIA!!!

Kau tidak layak digelar Manusia, sebaik-baik ciptaan Allah di atas muka bumi ini.

Sakit hati!!!

Aku runsing apabila memikirkan keselamatan yang melibatkan maruah tercabar dan tercalar. Aku rasa sakit hati apabila yang mencalarkan maruah kami itu adalah orang yang dikenali dan dipercayai. Aku benci sungguh.

Ya Allah!.

Kuatkan semangat kami. Semoga Allah tunjukan bukti perbuatan jahat manusia durjana itu. Engkau tunjukkan juga kepadanya batas-batas kemampuannya. Sepandai-pandai tupai melompat akhirnya jatuh ke tanah juga. Di kala itu, baru manusia durjana itu tahu langit itu di atas kepalanya dan bumi itu dipijaknya. Akan aku buktikan. Akan aku nyahkan dia dari hidup kami. Kalau perlu, nyahkan dari muka bumi ini. Sesungguhnya dia bukan manusia yang layak tinggal di atas muka bumi Allah ini jika dia melakukan perbuatan khianat dan jahat.

Wahai Manusia Durjana dan Khianat, satu hari nanti ada balasan yang setimpal untuk kau. Sesungguhnya doa mukmin yang teraniaya akan diperdengarkan di sisi Allah. Perbuatan jahat kau akan terbongkar. Segala perbuatan khianat kau akan terpampang jelas di khalayak nanti. Serve your right!!!

Oh! aku khilaf menilai luaran manusia ini. Bahkan dia layak digelar binatang. Bukan mungkin. Bahkan betul. Ah! rasa kesal dengan diri sendiri. Aku benci manusia itu. Aku  benci manusia tidak berhati perut itu. Sungguh.

Semoga Allah beri petunjuk kepada kami. Mohon ya Allah!.

Ya Allah! Engkau tarik semula pancaindera yang Engkau anugerahkan kepadanya. Kerana pancaindera yang Engkau kurniakan itu digunakan untuk berbuat jahat. Dia tidak layak terima. Alangkah bagusnya kalau anugerah itu diberikan kepada mereka yang lebih layak untuk berbuat kebaikan. Dan Engkau kurniakan secalit rasa insaf dan taubat ke dalam hatinya.

Kejam, memang aku kejam. Kerana manusia itu lebih kejam kepada kami. Dan aku tidak layak berdoa sebegitu. Tetapi hati marah aku tidak boleh maafkan manusia itu. Tahu, menulis dan menilai dengan dibaluti perasaan amarah beginilah jadinya. Iman aku senipis kulit bawang. Sabar aku sudah sekecil zahrah. Tetapi, amarah aku sebesar alam.

 Dan sekarang, buat masa ini emosi aku tidak stabil. Tahu, aku kena muhasabah diri dan berfikir jalan penyelesaian terbaik.

Aku bermimpi

Aku menangis bersungguh-sungguh

Sampai tersedu-sedu berlaga

Air mata tak berhenti mengalir terus

Aku seperti bukan berada di situ

Bukan juga temapt yang asing bagiku

Sekeliling yang aku tahu benar

Persekitaran alam yang ingin benar aku kembali

Menikmati zaman kecil dan remaja aku di sana

Laman yang lama aku tak jejaki

Tapi rupanya, suasananya, damainya masih aku terkenang

Aku menangis lagi, tiada henti

Habis lencun baju ditubuhku

Mungkin kerana sedih berpisah

Mungkin juga kerana rasa rindu yang memaut rasa

Atau mungkin juga aku rasa kehilangan yang panjang

Tangis ku berpanjangan..

Dan..tiba-tiba azan subuh mengejutkan lenaku..

Subhanallah..

Aku bermimpi rupanya

Bermimpikan halaman rumahku

Sekeliling syurgaku

Bersama wajah-wajah yang amat aku rindui

Mak, Bapa, Adik, Akak

Orang-orang yang aku sentiasa rindu

****************************************

Aku bermimpi sedih pagi tadi. Selepas bangun sahur aku terlelap sebentar sementara menunggu subuh. Tak sangka mimpi itu betul-betul mengharu-birukan suasana subuh aku. Panjang aku menangis. Tersedu-sedu. Yang pasti aku memang amat-amat-amat-amat merindui mereka di kampung nun jauh di Sabah.