Suka dengan satu artikel oleh Zaidel Bahruddin penulis kolum Malaysian Insider bertajuk ‘Why Malay Husband are Called  ‘Abang’. It’s sound cool right? Even, isu yang kecil tapi sungguh menarik untuk dibincangkan.

Nanti pergi le lawati blog malaysia kini ( http://www.themalaysianinsider.com/index.php/opinion/zaidel-baharudin/46038-why-malay-husbands-are-called-abang ) untuk membaca lebih lanjut. Sebab aku pun nak kongsi satu cerita berkaitan isu ini juga. Mahu menyibuk kejap.

Pernah seorang non-Malay, bukan kawan rapat, hanya kawan on-off-on-off saja. Tetapi dia seorang yang peramah dan mempunyai sikap suka amik tahu dan ingin tahu yang kuat. Satu hari dia pernah bertanya dengan aku soalan ini juga ‘Kenapa orang melayu memanggil suami mereka sebagai ‘Abang’?’ Hah?…waktu itu terlalu blur. Tidak pernah ditembak soalan sebegitu. Well, dia memang mempunyai perasaan yang terlalu kuat ingin tahu. aku akui. Aku pun goreng la jawapan dengan segaring-garingnya dengan diselitkan lawak bodoh (sebab tak tau nak goreng apa lagi). Dan, kepada kawan ku itu (kalau kau baca entri ni) awak bukalah link yang aku bagi itu ye. Maaf kalau jawapan aku (yang dulu) tidak memuaskan hati kamu..hihi..

Sebenarnya, bagi aku yang mempunyai tiga orang abang (dan belum bersuami..haha) dan tiga orang abang ipar, itu bukan sesuatu yang pelik. Ada pelbagai gelaran hendak diberikan kepada suami kita. Itu bergantung kepada individu. Sebagai contoh, dua orang akak aku sendiri memanggil suami mereka ‘sayang’ dan seorang ‘daddy’. Manakala abang-abang aku memanggil isteri mereka ‘Yang’ atau ‘Sayang’.

Manakala, bagi adik perempuan, memanggil abang-abang kandung mereka dengan panggilan ‘abang’ tetapi mempunyai nama di belakang, contohnya abang Sham, abang Man dll. Tetapi, alangkah peliknya jikalau sang isteri memanggil encik suami mereka dengan nama atau abang yang bersambung dengan nama.

Sambung mengenai kawan aku. Dan, Kawan aku itu juga pernah bertanya, kenapa orang Melayu kalau bercerai ada talak satu, dua dan tiga?Hah..kau, terkedu jap. Itu pun kerana dia selalu terbaca kisah artis-artis kita bercerai-berai.

Sebenarnya, ramai bukan Melayu masih tertanya-tanya mengenai ada melayu (@ Islam) yang mereka anggap pelik. Nasiblah, kalau kita yang cetek ilmu disoal seperti itu. Apa-apa pun yang lebih penting, kita sebagai Melayu (@ Islam) lebih utama memahami dan mendalami hukum-hakam dan adat-adat sendiri sebelum memberi pemahaman kepada orang dari bangsa lain. Cheeers!!