Salam,

Minggu yang paling lama aku rasa pada abad ini. Celik jak mata, hah! baru hari Selasa? Bangun jak pagi tadi, what? baru hari Rabu!. Bodoh. padahal diri sendiri yang sudah tua. hari pun boleh tersasul. Opss..tersalah hari.

Tapi serius, minggu ini paaaaaaaaaaaaaaaaaaling tragik paaaaaaaaaaaaaaaling laaaaaaaaaaaama aku lalui. Bukan sebab tidak sabar mahu cuti Keamaatan, tetapi serba-serbi berjalan seperti si siput babi dan si kura-kura yang berlumba…hikhik..ngehngeh..bengong sudah kepala ni.

Serius kali kedua. Memang minggu ini seperti jam yang disetting semula dan diputar semula, kemudian dihentikan sekejap, selepas itu di-on balik, kemudian….(emmm…oleh kerana masa sungguh terasa lambat bergerak, jadi apasalahnya layan otak biul jap)..di-offkan, dan disetting semula. OMG!

Serius kali ketiga. Selalunya, bila tidak masuk kelas dan mengajar, jarum jam si pendek dan si panjang  itu seperti berlumba-lumba ‘siapa’ yang dulu sampai dinombor 12. Hah! betul, aku selalu perhati. jadi masa berjalan sungguh lancar, lembut dan halus tanpa membangunkan sialpa yang sedang nyenyak ketiduran dan berangan serta membuat benda yang tiada manfaat (ehem….akulah itu). Itu dulu. Bukan seperti minggu ini.

Serius kali keempat. Lambat betul lunch hour. Ya Allah! perut aku sudah berkrokkrek tidak berhenti-henti, jam masih dinombor 10.6. walhal, sarapan berat sudah aku amik. Kalau sebelum ini, makanan yang masuk untuk sarapan pun belum hadam, tapi makan time sudah mari. Betul, aku tak tipu. Aku rasalah.

Serius kali kelima. Betul-betul fakta. Mungkin aku yang sudah melewati umur senja kan?putaran dan kitaran hidup menjadi kucar-kacir. aku rasalah.