Eh! kalau dulu aku tidak begitu,

Kini, aku tidak jadi begini,

Kalau dulu aku bukan si siput di dalam cengkerang,

Terperap beralas, malas keluar hatta melihat mentari,

Duduk tenang dan selesa di dalam gelandangan,

Ya, hari ini, aku tidak tahu ertinya kegagalan yang buas,

 

Eh! kalau dulu aku tidak sebegitu,

Kini, aku tidak jadi sebegini,

Kalau dulu aku belajar tinggi mengaut ilmu sepenuh akal,

Memperlekehkan masa muda berharga,

Menidakkan masa-masa lainnya,

Hari ini, aku tidak tahu pentinganya berusaha.

 

Eh! kalau aku tidak terpanar begitu,

Dek tamparan waktu silam yang kejam,

Kini, aku tidak akan pernah tahu,

Kalau akal itu atas segalanya,

Buah berharga yang tidak ada yang punya,

Kalau bukan dia seorang khalifah hina yang dahaga,

Sumpah! sampai hari ini aku tidak akan tahu apa ertinya balasan mulia.

 

Eh! kalau dulu aku tidak segila ini,

Biar orang mencerca menghina tanpa ampun,

Kini, aku tidak tahu apa ertinya Dia,

Kalau dulu aku tidak tersesat mencari arah,

Salah, aku bukan menjadi seorang penghijrah yang bijak,

Malah aku akan berada tetap di situ,

Tanpa melakukan kekhilafan lampau,

Bukan mencari redha,

Tetapi berasa selesa dengan nikmat itu,

Tidak mahu mencari yang bukan dianugerah.

Tetap berdiri sekaki lebih, tetap bangga,

Ya, aku hamba Allah hina,

Tidak berusaha mencari lorong hidup sendiri.

 

Eh! sesungguhnya,

Kalau itu akan melahirkan akan..

Akan-kah aku jadi begini?

 

-Faza Mirhans Safni-

Perpustakaan:13:59